CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »
There was an error in this gadget

Manisnya Hijrah



"Sempena sambutan Maal Hijrah pada esok hari, sekolah akan bercuti selama sehari. Baiklah, ustazah nak tanya satu soalan. Apakah maksud hijrah dan apakah kisah disebalik sambutan Maal Hijrah yang saban tahun pasti akan disambut oleh seluruh umat Islam di dunia?” Ustazah Kalsom memulakan kelas pada pagi itu dengan soalan yang cukup menarik minat seorang gadis di sudut kelas tersebut.
“Hijrah bermaksud perpindahan dari satu tempat ke tempat yang lain. Betul tak, ustazah?” Jawab salah seorang pelajar yang dikenali sebagai Hazim.
“Ya, betul tu Hazim. Ada siapa-siapa yang nak ceritakan kisah Hijrah ni?” Kelas senyap sunyi tanpa respon.
“Baiklah, kalau macam tu, biar ustazah je yang ceritakan. Maal Hijrah disambut sempena Tahun Baru Islam. Sama jugak kalau tiap-tiap tahun kita sambut tahun baru Masihi. Tahun Hijrah bermula apabila Nabi Muhammad SAW dan umat Islam pada zaman tersebut berpindah dari Kota Mekah ke Kota Madinah atas wahyu daripada Allah SWT. Ini hanyalah secara ringkas sahaja. Balik rumah, ustazah nak kamu semua cari kisah selanjutnya.” Ustazah Kalsom mengakhiri cerita dengan satu lagi kerja rumah.
‘Huh..kerja lagi. Cuti sehari tapi kerja sekolah macam cuti seminggu. Apa lah nasib. Nama je budak STPM, tapi bagi kerja macam kerja budak tingkatan satu.’ Bebel Tina seorang diri.
Kkrrrriiiiiinnnnnnnnnnnngggggggg….!!!!!
‘Yes, time to chow!’ dengan langkah pantas, Tina terus berlari keluar dari kelas.
“Woi, Tina! Tunggulah kejap!” Dari jauh sudah kedengaran Qila memanggilnya.
“Kau nak apa? Terjerit-jerit. Dah macam beruk.”
“Amboi, sedapnya mulut panggil orang beruk. Yang kau tu dah macam lipas kudung  kenapa? Cepat je keluar kelas sampai tak sempat nak tunggu aku. Kau nak kemana cepat-cepat ni? Oh, nak pergi lepak tak ajak aku kan? Macam ni la kawan.” Inilah Qila. Kawan sedari kecil yang tak pernah berenggang dengan Tina. Segala rahsia Tina, ada dalam tangan Qila dan begitulah sebaliknya.
“Oh, tak ada nak kemana pun. Aku nak balik rumah je ni.” Sedikit gagap ketika Tina menjawab soalan yang di aju oleh Qila sebentar tadi.
“Beb, kau demam ke? Bukan ke kau yang selalu anti gila balik rumah awal-awal? Ni apa cerita pulak tiba-tiba nak balik awal? Jangan kata kat aku, Jo dah tunggu kau kat rumah. Aku tau la parents kau tak de dua minggu ni.” Qila terus membuat tuduhan melulu apabila memikirkan perangai Tina yang agak pelik pada hari itu.
“Hah? Agak-agak la aku nak buat ‘projek’ kat rumah aku. Cari nahas namanya. Memanglah parents aku tak de tapi abang dan kakak aku balik rumah dalam tempoh diorang tak de ni.” Tina menafikan kata-kata Qila tadi. Sebenarnya ada benda yang Tina sembunyikan dari pengetahuan sahabatnya itu. Belum tiba masanya untuk dia memberitahu perkara sebenar.
“Oh, ek? Apa-apa je lah.  So, malam ni kau nak ikut kitorang lepak tak? Danny kata dia nak lepak Dataran Shah Alam. Jom lah. Dah berapa hari kau tak join kitorang. Budak-budak lain pun sibuk tanya aku kenapa kau tak join. Lagipun esok kan cuti. Relax lah.“ Qila berusaha memujuk Tina agar mengikutnya untuk keluar pada malam itu.
“Tengoklah macam mana nanti. Kalau aku rajin, aku join lah. Homework selambak wey.” Tina juga berusaha menolak ajakan Qila dengan menggunakan kerja rumah sebagai alasan.
“Ok lah, apa-apa hal roger aku tau. Aku blah dulu. Chow!” Qila menepuk bahu Tina dan terus melangkah pergi. Teman lelakinya, Danny, sudah menunggu di luar sekolah untuk membawa Qila yang entah kemana hala tujunya.
…………………………..
Tina melihat jam tangan Swiss yang dipakainya. Jam menunjukkan pukul lapan malam. Dia masih berkira-kira sama ada ingin menerima ajakan Qila ataupun tidak. Sebelah hatinya berkata pergi, sebelah lagi berkata jangan. Mana satu yang harus di ikut? Dia mengambil telefon bimbit Blackberry Curve 9320 yang diletak di atas meja studinya dan mendail nombor seseorang.
“Hello, you kat mana? Boleh ambik I kat tempat biasa? Ye, sekarang. Tak payah lah banyak tanya, ambik je la. Ok, chow.” Ini kali terakhir untuk kau ikut diorang, Tina. Lepas ni, no more. Hatinya berbisik.
“I miss you, Tina. Miss you so much.” Sebaik saja Tina meneroboskan dirinya ke dalam kereta Mitsubishi Evo milik Jo, lelaki itu terus mengambil tangannya dan dikucup.
“You miss me or my body?” Sinis Tina menjawab kepada Jo dan terus menarik kembali tangannya dari pegangan Jo yang merupakan ‘teman lelaki’ dia ketika ini.
“Haha! Both, I think.” Jo hanya gelak hingga membingitkan telinga Tina. Huh, dasar lelaki!
“Dah sampai. You pergilah jumpa diorang dulu, sayang. Kejap lagi I datang.” Jo memberikan arahan kepada Tina.
“Tina! akhirnya kau datang jugak kan? Tak sia-sia aku ajak kau petang tadi.” Qila orang pertama yang menegurnya ketika dia menghampiri mereka.
“Jo, plan?” Danny bertanya kepada Jo.
“Biasa. Gerak.”
Hotel Cempaka Sari. Hotel bertaraf 3 bintang yang menjadi ‘port’ biasa mereka untuk melampiaskan hawa nafsu masing-masing. Bukan hanya mereka, tetapi ramai lagi yang berbuat demikian. Seolah-olah sudah menjadi tatapan biasa bagi mereka disitu. Sesampainya di bilik 303, Tina terus merebahkan diri di atas tilam empuk bersaiz Queen itu.
“Sayang, you nak air tak?” Jo mempelawa.
“Boleh jugak. Tapi tolong jangan letak pil. I tak nak.” Sedikit tegas Tina memberi amaran.
“Nah. I tak letak apa-apa pun. You jangan risau.” Jo menghampiri dan terus memeluk Tina dari belakang.
“Eh, apa ni? I tak nak lah malam ni. I period, so tolong faham. I tak cakap pun I nak masa keluar tadi kan? I cuma setuju nak ikut korang lepak je. Kalau dah macam ni, hantar I balik sekarang. Kalau tak nak hantar, I  boleh balik sendiri. Agak-agak nak jugak ‘benda’ tu, pergi cari orang lain. Jangan cari I lagi lepas ni.” Tina menolak godaan Jo untuk ‘bersama’. Dia sudah berjanji pada dirinya untuk tidak lagi melakukan perkara terkutuk itu dan pada ketika itu juga dia memutuskan hubungannya dengan Jo. Itulah tujuannya keluar pada malam itu. Jo hanya berdiam diri melihat Tina melangkah keluar. Semenjak itu, Tina tidak pernah lagi berjumpa dengan Jo dan hubungannya dengan Qila juga semakin renggang. Bukan tidak pernah Qila bertanya mengapa namun bijak dijawab oleh Tina. Hatinya sudah tidak ingin untuk  bersama kumpulan-kumpulan yang hanya menyesatkan dirinya. Dia mahu berhijrah. Ya, berhijrah ke arah kebaikan. Dia ingin mendalami ilmu agama Islam yang selama ini diabaikan.
“Assalamualaikum, ustazah. Erm, boleh tak kalau ustazah luangkan masa sekejap untuk saya? Saya ada soalan sikit nak tanya pada ustazah.” Tutur Tina selepas tamat waktu persekolahan pada hari tersebut. Masa yang ada harus digunakan sebaiknya dan tidak boleh ditangguh lagi.
“Ya, Tina. Kamu nak tanya apa?” Balas Ustazah Kalsom dan mempelawa Tina untuk pulang bersama beliau.
“Sebenarnya, saya nak tanya pasal hijrah. Boleh tak ustazah terangkan lagi sekali apa itu hijrah? Adakah hijrah hanya bermaksud perpindahan dari satu tempat ke tempat yang lain je? Habis tu, kalau orang yang nak berubah dari sesuatu yang jahat kepada sesuatu yang baik, adakah turut dipanggil hijrah?” Tina terus melontarkan soalan yang selama ini bermain dibenak fikirannya. Dia amat mengharapkan ustazahnya itu mampu membantu dia menyelesaikan masalahnya.
“Begitulah maksud hijrah pada amnya, Tina. Hijrah juga boleh dibahagikan kepada beberapa bahagian, antaranya termasuklah berubah dari perkara yang tidak baik kepada perkara yang lebih baik. Sebagai contoh, seseorang yang dahulunya liar, gemar bersuka ria tanpa mengira batasan waktu ingin berubah menjadi seorang yang lebih baik dan ingin bertaubat.” Kata-kata Ustazah Kalsom memang tepat terkena batang hidung Tina.
“Tapi ustazah, adakah taubatnya akan diterima Allah? Yela, dia dah jauh terpesong dari landasan agama. Arak, disko dan seks sudah menjadi perkara biasa dalam hidup dia.” Tina terus bertanya. Dirinya berasa sangat malu ketika bertanya soalan itu kepada Ustazah Kalsom namun tidak diendahkannya demi mendapatkan jawapan yang sebenar.
“Astaghfirullahal azim. Nauzubillahi min dzalik. Sesungguhnya Allah itu sifatnya Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dia menerima setiap taubat hamba-Nya yang benar-benar ikhlas dan berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya yang dulu. Sebagai hamba, kita harus sentiasa memohon taubat kepada Allah kerana mungkin tanpa kita sedari, ada dosa yang kita lakukan pada hari tersebut. Lagi satu, walau siapa pun yang memohon taubat, hatta seorang pelacur sekalipun, jika dia benar-benar ingin bertaubat, in sha Allah, taubatnya akan diterima oleh Allah. Janganlah kita menjadi hamba yang sombong untuk memohon taubat kepada-Nya. Tina faham apa yang ustazah terangkan ni?” Ustazah Kalsom memberikan jawapan yang cukup berharga buat Tina. Tina berjanji untuk bertaubat dan tidak akan mengulangi lagi perbuatan kejinya itu.
“Faham, ustazah. Erm, kalau saya nak mintak tolong ustazah ajarkan saya cara-cara untuk bertaubat, boleh tak?”
“Alhamdulillah..boleh je. Macam ni lah, esok kamu datang ke rumah saya. Boleh kita cerita tentang hijrah dengan lebih dalam lagi dan saya akan ajarkan kamu cara-cara untuk buat solat sunat taubat.”
“Baiklah, ustazah. Esok pagi, dalam pukul sepuluh saya datang rumah ustazah. Terima kasih sebab sudi dengar soalan saya dan tolong hantar pulang ke rumah. Assalamualaikum.” Tina berlalu seusai meminta pamitan dari gurunya yang sudah dianggap sebagai ibu sendiri.
“Waalaikumussalam.” Jawab Ustazah Kalsom sambil tersenyum penuh makna kepada Tina.
…………….........
“Mummy, ada tudung tak?” Tina bertanya kepada Datin Marina walaupun tahu jawapan yang bakal diterimanya.
“Tudung? Dah buang tabiat ke kamu ni? Mummy mana ada tudung. Huh, dah lah panas kalau pakai. Tak kuasa mummy nak beli. Kalau kamu nak jugak, pergi tanya Mak Nab.” Datin Marina hanya memandang pelik ke arah anaknya yang tiba-tiba meminta tudung kepadanya. Hatinya mula berkata sesuatu namun tidak dapat dipastikan kesahihannya.
Di dalam bilik, Tina mencuba tudung yang baru dipinjam daripada Mak Nab, pembantu rumahnya yang telah berkhidmat selama 15 tahun di rumah mereka. Saat melihat wajahnya yang memakai tudung di hadapan cermin, air matanya jatuh tanpa disedari.
“Ya Allah, hinanya aku selama ini. Mengapa aku tidak pernah menyedari keindahan agama-Mu ini, ya Allah? Sesungguhnya aku bersyukur dengan hidayah yang Kau berikan kepadaku dan masih diberi peluang untuk merasai kenikmatan dan keindahan agama Islam. Aku bermohon kepada-Mu, Kau tetapkanlah hatiku pada agama-Mu dan janganlah Kau pesongkan hatiku dari hidayah-Mu. Amiin.”
…………………
“Sayang, kenapa termenung jauh sangat ni? Ada apa-apa masalah ke? Kalau ada, ceritalah kat abang. Mana tau abang boleh tolong.” Alhamdulillah, dia telah dianugerahkan seorang suami yang amat menyayangi dan menerima dirinya seadanya. Muhammad Darwish dan Nur Qistina selamat diijab kabulkan dua tahun selepas penghijrahannya iaitu pada 1 Muharram 1432Hijriah. Walaupun mengetahui kisah silam Tina yang dahulunya seorang gadis yang liar, Darwish mengatakan dia menerima Tina pada ketika dia sudah berubah dan kisah lampaunya tidak perlu dikenang kembali.
Sesungguhnya perubahan ini membawa erti yang sangat besar buat Tina sementelah ibu bapanya turut sama berubah apabila syarikat mereka telah jatuh muflis. Allah itu Maha Adil terhadap hamba-hamba-Nya. Qila, Jo dan Danny juga telah mendapat balasan yang setimpal apabila mereka telah ditangkap khalwat dalam keadaan yang sangat mengaibkan. Dia berharap agar mereka telah bertaubat dan berhijrah ke arah yang lebih baik.
“Eh, tak ada apa-apa lah bang. Dah lah, jom masuk. Tina pun nak masak dulu ni. Abang pergi la naik mandi dulu. Nanti kita makan sama-sama ye?” Dengan penuh kelembutan dan kasih, Tina melayan suaminya.
Sambutan Maal Hijrah yang memasuki tahun 1433 Hijriah disambut dengan penuh makna dan penghayatan. Dia tidak akan sesekali kembali ke kehidupan lampaunya, in sha Allah.

0 Comments:

Post a Comment



Newer Post Older Post Home

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...